Toko Bebas Bea (TBB)

Toko Bebas Bea (TBB)

Toko Bebas Bea (TBB)

Toko Bebas Bea (TBB) adalah Tempat Penimbunan Berikat untuk menimbun barang asal impor dan/atau barang asal DaerahPabean untuk dijual kepada orang tertentu.

Penyelenggaraan dan Pengusahaan

Di dalam Toko Bebas Bea (TBB) dilakukan penyelenggaraan dan pengusahaan Toko Bebas Bea, yang dilakukan oleh :
Penyelenggara sekaligus pengusaha Toko Bebas Bea yang berbadan hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia.

Toko Bebas Bea dapat berlokasi di :

  • terminal keberangkatan bandar udara internasional di kawasan pabean;
  • pelabuhan utama di kawasan pabean;
  • tempat transit pada terminal keberangkatan bandar udara internasional yang merupakan tempat khusus bagi penumpang transit tujuan luar negeri di kawasan pabean;
  • pelabuhan utama yang merupakan tempat khusus bagi penumpang transit tujuan luar negeri di kawasan pabean; atau
  • dalam kota.

Perlakuan Kepabeanan dan Perpajakan

  1. Barang yang dimasukkan dari luar Daerah Pabean ke Toko Bebas Bea :
    a. diberikan penangguhan Bea Masuk ; dan/atau
    b. tidak dipungut Pajak Dalam Rangka Impor.
  2. Barang yang dimasukkan dari Gudang Berikat ke Toko Bebas Bea :
    a. diberikan penangguhan Bea Masuk; dan/atau
    b. tidak dipungut Pajak Dalam Rangka Impor.
  3. Terhadap pemasukan barang dari Gudang Berikat ke Toko Bebas Bea, pengusaha Gudang Berikat atau pengusaha di Gudang Berikat :
    wajib membuat faktur pajak yang dibubuhi cap Pajak Pertambahan Nilai dan/atau Pajak Penjualan atas Barang Mewah tidak dipungut.
  4. Barang yang dimasukkan dari tempat lain dalam daerah pabean ke Toko Bebas Bea :
    tidak dipungut Pajak Pertambahan Nilai atau Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah.
  5. Terhadap pemasukan barang dari tempat lain dalam daerah pabean ke Toko Bebas Bea, pengusaha di tempat lain dalam daerah pabean :
    wajib membuat faktur pajak yang dibubuhi cap Pajak Pertambahan Nilai dan/atau Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) tidak dipungut.

Penyelenggara Sekaligus Pengusaha Toko Bebas Bea (TBB)

Penetapan tempat sebagai Toko Bebas Bea dan pemberian izin penyelenggara sekaligus pengusaha Toko Bebas Bea untuk jangka waktu tertentu ditetapkan dengan Keputusan Menteri.
Untuk mendapatkan penetapan tempat sebagai Toko Bebas Bea dan izin penyelenggara sekaligus pengusaha Toko Bebas Bea :
Pihak yang akan menjadi penyelenggara sekaligus pengusaha Toko Bebas Bea harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

  • memiliki bukti kepemilikan atau penguasaan suatu tempat atau bangunan yang mempunyai batas-batas yang jelas. Berikut peta lokasi/tempat dan rencana tata letak/denah yang akan dijadikan Toko Bebas Bea;
  • memiliki Surat Izin Tempat Usaha, Dokumen Lingkungan Hidup, Surat Izin Usaha Perdagangan, dan izin lainnya yang diperlukan dari instansi teknis terkait; dan
  • telah melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak dan telah menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak terakhir. Bagi yang sudah wajib menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahunan.

Orang yang berhak membeli barang di Toko Bebas Bea yang berlokasi di kawasan pabean, dengan tidak dipungut Bea Masuk dan tidak dipungut Pajak Dalam Rangka Impor adalah :
a. orang yang bepergian ke luar negeri; atau
b. penumpang yang sedang transit di kawasan pabean.

Orang yang berhak membeli barang di Toko Bebas Bea yang berlokasi di dalam kota dengan mendapatkan pembebasan Bea Masuk dan tidak dipungut Pajak Dalam Rangka Impor adalah :

  • anggota korps diplomatik yang bertugas di Indonesia beserta keluarganya yang berdomisili di Indonesia berikut lembaga diplomatik;
  • pejabat/tenaga ahli yang bekerja pada Badan Internasional di Indonesia yang memperoleh kekebalan diplomatik beserta keluarganya; dan
  • turis asing yang akan keluar dari Daerah Pabean.

Semoga bermanfaat.
BACA JUGA : Audit Kepabeanan dan Audit Cukai

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares